Kominfo Blokir Website Indoxxi, lk21, dan lain-lain

Seringkali kita merasakan bosan, untuk mengisi hari yang bosan bisa dilakukan dengan cara menonton Film. Semua orang pasti memiliki film favorite yang pasti berbeda-beda, dimulai dari genre film, actor, alur, dan lain-lain. Tetapi menonton film, yang pasti harus dari website yang legal.

Kominfo Blokir Website Indoxxi, lk21, dll

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) sudah melakukan pemblokiran terhadap situs web streaming bajakan atau ilegal, seperti indoxxi , lk21 dan ribuan web ilegal/bajakan dan domain lainnya. Direktur Jenderal Aptika Kominfo, Semuel Pangerapan mengatakan bahwa Kominfo telah menghapus lebih dari 1.000 laman/situs terkait pembajakan, salah satunya seperti yang dilakukan oleh indoxxi.

Kominfo Blokir Indoxxi | RIAU24.COM

Berdasarkan survei dari YouGov untuk Coalition Against Piracy (CAP) atau koalisi melawan pembajakan, pemblokiran tersebut telah dilakukan Kominfo dalam waktu 6 bulan terakhir atau sekitar Juli 2019. Dalam survei itu dijelaskan bahwa hampir 63 persen (dari 1.045 sampel) konsumen online di Indonesia memiliki perilaku menonton konten online dengan cara mengakses situs web streaming ilegal/bajakan atau situs torrent demi tidak membayar biaya langganan.

Sementara itu, IndoXXI merupakan aplikasi paling populer dan digunakan oleh 35 persen perangkat streaming gelap (ISD). Menurut keterangan resmi yang disampaikan oleh CAP, IndoXXI populer bagi kalangan pengguna yang berusia di rentang 18-24 tahun, yakni sebanyak 44 persen. Dengan demikian, Video Coalition of Indonesia (VCI) bekerja sama dengan Kominfo guna mengidentifikasi dan memblokir domain yang terkait dengan situs web dan aplikasi bajakan.

Semuel menegaskan, pihaknya akan terus mencari dan menghapus segala website yang terkait dengan IndoXXI. “Kami bekerja sama dengan asosiasi video dan film untuk melakukan penghapusan website bajakan,” katanya lagi. Untuk diketahui, anggota VCI yang tergabung dalam CAP antara lain, AVIA, APFI, APROFI, GPBSI, Grup Emtek, Grup MNC, Grup Viva, Telkom Indonesia, Grup Cinema 21, CGV, Cinemaxx, HOOQ, iflix, Viu, Rewind, SupperSoccerTV, dan Catchplay. Di sisi lain, Ketua Asosiasi Perusahaan Film Indonesia (APFI), Chand Parwez menyebutkan bahwa pencurian koten tidak dapat disangkal, merugikan industri kreatif Indonesia dengan mencuri hak cipta.

Kementerian Komunikasi dan Informatika

 

Semuel mengatakan bahwa keberadaan website ilegal/bajakan sangat berbahaya, sebab hal itu berdampak dalam penyebaran malware. “Ini berbahaya, selain merugikan pemilik Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI), ada beberapa yang kami tutup, kami menemukan menyebarkan malware,” ujar semuel. Menurutnya, setelah Kominfo melakukan pemblokiran, situs ilegal tersebut ada yang buka kembali dengan nama lain. “Ini seperti kucing-kucingan. Tapi, kami bersama dengan asosiasi terus mengejar,” lanjut dia. Tindakan tegas ini dilakukan dan membuahkan hasil. Semuel mengaku, pihaknya memblokir sebanyak 50-100 website ilegal tiap minggunya. Sebab, perlindungan HAKI merupakan keharusan yang diterapkan di era digital ekonomi. Jika HAKI tidak dilindungi, para kreator enggan berkarya. “Kalau kita kerja pasti digaji, kalau merea berkarya, karya mereka harus dihargai. Untuk itu kami berupaya melindungi,” ujar semuel.

 

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *